Akhlak Rasulullah saw

Contohlah akhlak Rasulullah saw

Mulakan dari Kanan

  • Suatu ketika, tak lama sepeninggal Rasulullah Muhammad, kota Madinah banjir air mata atas kepergian beliau. Semua umat Islam kota itu seolah tak percaya Muhammad SAW  telah pergi. Tak beberapa lama, datanglah seorang arab badui menemui Umar. “Ceritakan padaku akhlak Muhammad!”. Umar menangis mendengar permintaan itu. Ia tak sanggup berkata apa-apa. Ia menyuruh Arab badui tersebut menemui Bilal. Setelah ditemui dan diajukan permintaan yg sama, Bilal pun menangis, ia tak sanggup menceritakan apapun. Bilal hanya dapat menyuruh orang tersebut menjumpai Ali bin AbiThalib.

Ali dengan linangan air mata berkata, “Ceritakan padaku keindahan dunia ini!.” Badui ini menjawab, “Bagaimana mungkin aku dapat menceritakan segala keindahan dunia ini….” Ali kemudian menjelaskan sambil mengutip QS. Al-Qalam:4 ,berupa pujian Allah atas ahlaq Muhammad. “Engkau tak sanggup menceritakan keindahan dunia padahal Allah telah berfirman bahwa sungguh dunia ini kecil dan hanyalah senda gurau belaka, lalu bagaimana aku dapat melukiskan akhlak Muhammad , sedangkan Allah telah berfirman bahwa sungguh Muhammad memiliki budi pekerti yang agung.”

Begitulah Rasulullah Muhammad. Apa yang disukai Muhammad dilaksanakan semua sahabat. Apa yang dibencinya juga dihindari para sahabatnya.

Rasulullah adalah orang yang mengajarkan kita memulai segala sesuatu dari sebelah kanan. Beliau membuka pakaian dengan memulakan sebelah kanan dan menanggalkan dari sebelah kiri.

Ibunda kaum Mukminin, ‘Aisyah RA, pernah mengungkapkan, “Sesungguhnya Rasulullah SAW menyenangi mulai bersuci dari anggota badannya yang sebelah kanan, juga ketika bersisir dan ketika memakai sandal.”

Cara Berpakaian

  • “Apabila Rasulullah memakai pakaian baru, maka disebutkanlah namanya (misalnya surban atau gamis) lalu beliau berdoa, ‘Ya Allah, hanya bagimu segala puji, sebagaimana Engkau beri aku pakaian, aku mohon pada-Mu kebaikannya, dan kebaikan bahan yang dibikin. Dan aku berlindung kepada-Mu dari keburukan dan keburukan bahan yang dibikin’.” (Riwayat Abu Dawud, at-Tirmidzi dan an-Nasai)
  • Kadang Rasulullah mengenakan kain berwarna merah, hijau, atau kuning, namun beliau lebih menyukai warna putih. “Hendaklah kalian berpakaian putih, untuk dipakai sewaktu kalian hidup. Dan jadikanlah ia kain kafan kalian waktu kalian mati. Sebab kain putih itu sebaik-baik pakaian bagi kalian.” (Riwayat Abu Dawud, Ibnu Majah,, Tirmidzi)
  • Hudzaifah Ibnul Yaman ra (seorang sahabat Rasulullah yang masuk Islam sebelum perang Badar) berkata,” Rasulullah memegang otot betisku dan betis kakinya, lalu bersabda, ‘Inilah tempat batas (bawah) sarung. Jika kau tidak suka di sini, maka (boleh) diturunkan lagi (sedikit). Jika kau tidak suka juga, maka tidak ada hak lagi bagi sarung menutup kedua mata kaki.” (Riwayat Tirmidzi, Ibnu Majah dan an-Nasai)

Cara Makan

  • Ibnu Abbas ra mengatakan,” Rasulullah Saw dalam keadaan lapar beberapa malam berturut-turut, demikian pula keluarganya. Mereka tidak mendapatkan makanan untuk makan malam. Sedangkan jenis makanan mereka yang paling sering dimakan adalah roti yang terbuat dari Sya’ir (bahan gandum yang paling rendahmutunya) . (Riwayat Ibnu Majah dan Tirmidzi)
  • Abu Ayub al-Anshari ra bercerita,” Pada suatu hari, kami berada di rumah Rasulullah Saw, maka beliau menyuguhkan suatu makanan. Aku tidak mengetahui makanan mana yang paling banyak berkahnya pada saat kami mulai makan atau di bagian yang paling akhir.” Abu Ayub kemudian bertanya,” Wahai Rasulullah, bagaimanakah caranya hal ini bisa terjadi? Rasulullah Saw bersabda,” Sesungguhnya kami membaca nama Allah jika akan makan, kemudian duduklah seseorang yang makan tanpa menyebut nama Allah, maka makanannya disertai setan.”(Diriwaytkan oleh Qutaibah dari Ibnu Luhai’ah dari Yasid bin Habib dari Rasyad bin Jandal dari Hubeib bin Aus yang bersumber dari Abu Ayub al-Anshari)

Cara Minum

  • Anas bin Malik menceritakan,” Sesungguhnya Nabi Saw menarik nafas tiga kali pada bejana bila beliau minum. Beliau bersabda,’Cara seperti ini lebih menyenangkan dan menimbulkan kepuasan.”(Riwayat Muslim, Abu Dawud, Tirmidzi dan Nasai). Hadis ini menunjukkan bahwa minum dengan sekali habis tidak baik.

Cara Bicara

  • ‘Aisyah RA mengabarkan,” Rasulullah Saw tidak berbicara cepat sebagaimana kalian. Tetapi beliau berbicara dengan kata-kata yang jelas dan tegas. Orang yang duduk bersamanya dapat menghafal kata-katanya.” (Riwayat Bukhari dan Muslim)
  • Anas bin Malik berkata, “Rasulullah Saw suka mengulang kata-kata yang diucapkannya sebanyak tiga kali agar dapat dipahami.” (Riwayat Bukhari dan Tirmidzi)

Gurau dan Syair

  • Baik gurau maupun ungkapan syair yang disampaikan Rasulullah Saw adalah berisi kebenaran. Rasulullah tidak pernah menyelipkan kebohongan saat bergurau, agar orang tertawa, sebagaimana dilakukan banyak orang.
  • Abu Hurairah ra berkata, “Mereka (para sahabat) bertanya, ‘Wahai Rasulullah, Apakah engkau suka bergurau kepada kami?’ Beliau bersabda,’Ya. Tapi apa yang kukatakan (saat bergurau) tidak lain hanya kebenaran.” (Riwayat Tirmidzi) .
  • Jundub bin Sufyan al-Bajali RA mengabarkan,”Jari jemari Rasulullah Saw tertimpa batu dan berdarah, maka beliau pun bersabda(bersyair) , ‘Engkau hanyalah jari jemari….kau berdarah. Dan kau mengalaminya di jalan Allah.”(Riwayat Bukhari-Muslim)

Cara membaca Al-Qur’an

  • Qatadah berkata,”Aku bertanya kepada Anas bin Malik ra, ‘Bagaimanakah bacaan (Al-Qur’an) Rasulullah SAW?’ Ia menjawab, ‘Bermad (bertajwid)’.” (Riwayaat Bukhari, Nasai, Abu Dawud dan Ibnu Majah).
  • Ummu Salamah bercerita,”Rasulullah SAW memotong bacaannya (pada setiap ayat). Beginilah cara membacanya, ‘Alhamdulillahi Rabbil ‘Aalamin’, kemudian beliau berhenti. Selanjutnya dibaca, ‘Arrahmanirrahim,’ kemudian beliau berhenti. Selanjutnya dibaca, ‘Maliki yaumiddin’.” (Riwayat Tirmidzi, Abu Dawud, Nasai)

Tempat Tidur Rasulullah

  • Ibunda kaum Mukminin, ‘Aisyah RA bercerita, ”Sesungguhnya hamparan tempat tidur (kasur) Rasulullah SAW terbuat dari kulit binatang, sedangkan isinya terbuat dari serabut kurma.” (Riwayat Muslim, Tirmidzi, Abu Dawud dan Ibnu Majah)

Baik kepada Pekerja

  • Anas bin Malik ra bercerita,” Aku menjadi pembantu Rasulullah SAW selama sepuluh tahun. (Selama itu) beliau tidak pernah mengatakan, ‘Uf!’ (hus). Dan tidak pernah pula beliau menggugatku karena sesuatu yang aku kerjakan (dengan perkataan), ‘Mengapa kau kerjakan begini?!’ Dan tidak pula (menggugat) karena ada sesuatu yang tidak kukerjakan (dengan perkataan), ‘Mengapa tidak kau kerjakan?!”(Riwayat Abu Dawud, Tirmidzi) *

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s